Madam Tauge SHOW! sebelum terlalu jauh..

Radio Blog FM!

Berjaya Diudara, Garang lewat tulisan.

 

Sebelum Terlalu Jauh..

Selamat malam para pembaca yang membutuhkan kataaaaa, (haseeeeeeeeeek!),

Langsung disiarkan tanpa pemancar lewat sepersekian seperampat FM, Madam Tauge Show hadeeeerrrrrrr! Menuntaskan masalah tanpa bermasalah apalagi cari masalah. Tetep stay tune terus barengan Madam sampai waktu yang tidak ditentukan apalagi diwajibkan! Heuheu.

Edisi perdana yak? Iya sih, heuheu. Hari ini kan,  daritadi itu madam sibuk ngeliatin adik madam yang mau ikut se-nam-pe-te-en. Senam PTN ini bukan senam yang dilakukan mahasiswa dipagi hari tiap jumat ya, ini adalah sejenis cara menuju perguruan tinggi.  Jadi doski itu bingung mau kuliah dimana. Mau jadi polisi? Tapi takut penjahat. Mau jadi dokter? Takut sama mayat. Mau jadi Teller Bank? Takut kurang cakep. Nah, karena doski lagi bingung kepalang melanglang mikir buat menentukan langkah buat masa depannya, eike sebagai kakak yang baik ingin memberi ilham lewat tulisan, hwaaaseeeeek !

“Sebelum terlalu jauh”-à kedengarannya kayak perempuan yang baru memulai hubungan,terus diajak kawin, terus langsung deh menyodorkan sejumlah “syarat” sebagai penguat? Bwahahahaa!

Nope, madam  ga bakal ngomongin soal seperangkat alat sholat dan ritualnya kok. Madam kan belum pernah jadi pengantin *winkwink*.  Pernah  gak sih, kita bingung ketika mau memulai sesuatu? Memang sih yang susah didalam hidup ini bukan menjalaninya tapi membikin keputusan dalam hidup, jreeeeng jreeeeeeeeeng *bunyi gitar Haji Rhoma*.  Keputusan ini jadi berharga banget gara gara siapa coba?(jadi stop menyalahkan harga bawang naik, salahin yang bikin harganya naik #loh). Sebuah keputusan menjadi sangat berharga karena WAKTU.

Yes! Waktu dinilai sebagai hal paling mahal daripada emas dimuka bumi ini. Sebenarnya saya juga heran sih kenapa alat tukar itu jadinya duit bukan waktu. Waktu memang megang andil dalam banyak hal kalo bahasa kerennya sih “Timing”. So right timing drag you to the right moment. Misal :

A : “K4mu m4u 64k j4di p4c412 4ko33h?”

(message sent. Seorang cowok ngirim sms buat gebetannya)

Beberapa menit kemudian…………

B : leh deh J

(ceweknya balas sms)

Dengan direstui kelancaran jaringan provider dan keteguhan hati  pasangan serta persetujuan semesta, sepasang Adam Hawa ini pun menjadi sepasang kekasih.

 

Siapa pemegang andil disini? Jelas sang WAKTU. Ternyata si cowok berada di waktu yang tepat buat menyatakan cinta ke si cewek. Ternyata waktu itu si cewek lagi gak PMS, jadi ga marah marah atau terlalu senang berlebihan karena di “tembak”.

Note:

Buat para syowok syowoook! Elu ga ada apa apanya kalo Cuma bisa menjinakkan preman bertubuh kekar dan tatoan kalajengking. Perempuan yang lagi PMS itu mood nya adalah turunan mood moyangnya kalajengking raksasa jaman Firaun. Kalo lagi senang, bukan gak mungkin mereka bisa nari-nari dijalan dan ga peduli dianggap orang gila. Dan kalo lagi marah, mending jangan sms deh karena palingan hpnya udah dibanting ke dinding. SO! Jangan cari masalah sama perempuan PMS J

Dan di waktu tersebut, keputusan yang diambil kedua pihak tepat. Jadilah mereka berbahagia di waktu yang tepat *senyumibuperi3jari*

 

Siapa bilang waktu ama keputusan gak bersatu? Mereka berhubungan tau! Ibaratnya ga ada sinta, maka ga ada juga jojo dan ga ada juga keputusan mereka buat lipsync di yutube dan ga bakal ada juga waktu buat mereka terkenal lewat lagu Keong Racun (ini sama sekali bukan konspirasi petani sama keong racun yaaa! Bukan!).

Sekarang yuk kita balik ke jaman yang paling hits sepanjang hidup, zaman putih abu abu *pasangformasicheerleader*. Waktu di SMA, kayaknya berat banget ya musti mutusin mau kuliah dimana. Mungkin waktu itu kamu langsung kebayang “wuisss, kalo masuk kedokteran pasti keren” sekeren punya pacar seorang ketua OSIS. Ataupun, “eh, kita kuliah di di ekonomi aja, biar sekelas, biar bisa gahul bareeeeeeeeeng”.  Nah, pernah gak sih terlintas alasan buat kuliah dijurusan sama karena pengen terus2an bareng?  (contoh kasus : kegalauan adiknya madam).

Mari berfikir Realistis!

Jangan pernah deh kuliah ditempat yang kita yakin kita ga bisa. Kamu mau kuliah di Ekonomi, tapi kamu bahkan gak ngerti cara ngitung neraca laba rugi secara lebih terbiasa ngobrolin surga neraka. Tapi karena temen se-geng pada kuliah disitu kamu ngikut. Atau kuliah pun musti “disuap” a.k.a ditentuin sama orang tua padahal kamu tahu kamu ga bakal suka kuliah disitu. Kalo kamu yakin bisa, gpp deh, tapi kalo ga yakin mending nolak dari awal. Daripada entar ngedumel ditengah jalan atau menggerutu pas mau skripsi, itu mah kayak udah bikin nasi jadi lem ibaratnya. Etapi sebenarnya bukan masalah suka ga suka sih, tapi kalo memang kamu tipe yang keras hati, percayalah.. itu bakal susah. Musti effort lebih biar suka.  DANG! You have to make a desicion.

Jreeeeng..jreeeeng..jreeeeeeeeeeeeeeeeeeng ! *kembaligitarhajiRhomabunyi*

Terus gimana dooong sebelum terlalu jauh? Gimana dong biar ga nyalah nyalahin waktuuuu?

  1. BERFIKIR!

Pilihan selalu ada ketika kamu hidup. Pikirkan tiap pilihan secara detail baik keuntungan maupun ketidakuntungannya. Tapi jangan kebanyakan mikir juga. Mikir itu sama kayak makan, jangan berlebihan.

  1. TAKE ACTION

Udah  mikir konsekwensinya, udah mikir baik dan buruknya. Ambil aksi. Kalo ga ya sama aja   keleeeeeeesss -_____________- . kalo udah ambil aksi, ibaratnya udah ngeludah. Memang mau jilatin balik ludah yang udah diinjek ratusan kaki manusia? Wuueeek! Saya sih ogah.

  1. BERUSAHA

Berusaha menjalani segala bentuk keputusan yang udah kamu pilih. Ngeluh wajar tapi jangan dijadikan sebuah kewajaran dooooong!

  1. BERDOA

Nah, udah mikir, udah ngejalanin dan sudah berusaha sekuat semen andalas dalam menjalani tiap keputusan maka kamu jangaaaaan lupaaaa  berdoa. Yes, God works in mysterious way. Jadi jangan sok ganteng atau sok kecakepan deh kalo masih sombong dan gak mau berdoa.

Udah tau kan apa yang harus dilakukan? Nah kalo udah yakin dengan keputusan yang kamu “ketok palu” saat ini, semoga itu yang terbaik. Jadiiii , gak perlu lagi kan mandi kembang tujuh rupa dengan tujuh macam mata air.  Keputusan yang tepat bisa menjadikan kamu survive di segala waktu, karena preparation-nya udah ada.

YANG TERPENTING!  jurusan apapun, kampus manapun, semuanya kece cuy. Jadi hilangkanlah pikiran bahwa kampus A lebih paten dari kampus B. Ataupun, kuliah di jurusan A bakal lebih cepat dapet kerja daripada di jurusan B. Hilangkanlah semua paradigma zaman batu tersebut. Meeeeeen! Tidak ada jurusan atau kampus negeri/ swasta yang bisa jamin lulusannya langsung ditampung buat dapet kerja atau langsung jadi PNS. Memangnya tahun 1960an dimana sarjana bisa diitung pake jari. Sekarang mah sarjana udah kayak lidi di sapu lidi banyaknya.  Semua butuh usaha, selalu ada keringat dalam setiap kerja keras. Makanya, kalo mau ga keringatan dan tetap kering setiap saat, pakai deodorant!

Sekian dari Madam Tauge! Salam subur supaya tetap damai seumur hidup 😀

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s